30 Hari Menulis Cerita

Saat Pertama yang Bahagia

Bahagia

Ngomongin kebahagiaan, definisinya pasti beda-beda tiap orang. Ada yang berhubungan dengan materi. Banyak juga yang sifatnya non materi.

Bahkan definisinya bisa bergeser ketika kita semakin dewasa. Dulu ketika masih kecil, seneng banget kalo dibeliin es krim pas weekend. Setelah dewasa, bahagia ketika malihat orang-orang yang kita sayangi menyukai barang yang kita beli untuk mereka. Waktu kecil bahagia ketika menerima. Ketika dewasa bahagia karena memberi.

Kebahagiaan bisa juga berhubungan dengan momen. Ketika momen bisa naik sepeda pertama kali. Masuk di sekolah inceran. Hingga mendapat pekerjaan di tempat impian.

Tentunya ada beberapa momen pertama kali yang membahagiakan juga buat aku.

Beli Buku Pertama Kali

Dulu cita-cita aku setelah menerima gaji pertama adalah membeli buku. Haha. Jadi pas masih sekolah orang tua nggak ngijinin anaknya beli buku. Buku novel dan komik. Soalnya anaknya kalo udah baca novel dan komik nggak bisa berhenti dan jadi nggak belajar.

Jadi pas masih sekolah, baca buku hasil pinjem ke teman-teman. Bacanya pun sembunyi-sembunyi. Kalo ketahuan pasti dimarahi. Haha.

Dulu bahkan pas awal-awal kerja aku selalu nyisihin budget khusus buat beli buku. Tiap weekend mampir ke toko buku buat lihat-lihat. Anggaran aku perbulan bisa membuat aku membawa pulang 2-3 buku.

 

Naik Pesawat

Dulu tuh selalu berpikir transportasi yang bisa aku afford selain bus adalah kereta api. Karena mikirnya tiket pesawat pasti mahal. Jadi pas pertama kali beli tiket pesawat tuh kayak yang wow akhirnya naik pesawat.

Yang bikin berkesan lagi aku pertama kali naik pesawat dari Soeta yang luas banget itu. Dengan posisi nggak tahu bandara Soeta seperti apa. Belum beli tiket juga. Jadi random banget turun di terminal A. Dan nyamperin tiket box mana aja. Ini karena kami kepepet sudah nggak ada tiket kereta buat pulang ke Surabaya.

Eh ternyata harganya murah dong. Waktu itu aku naik Merpati, maskapai yang sekarang udah nggak ada. Dapat harga diskon tahun 2012, 300 ribu Jakarta-Surabaya.

Oya tiap naik pesawat aku juga suka dengerin mesin jetnya pesawat kalo pas nyala mau take off. Nggak ngerti suaranya keren banget perasaan. Anak enginer yang obsesi sama mesin. Haha.

 

Ke Daerah Baru

Karena alasan kerjaan, akhirnya aku bisa mengunjungi daerah selain pulau jawa. Ternate adalah tempat pertama di luar pulau jawa yang aku kunjungi. Perjalanan udara 3,5 jam dan perbedaan waktu 2 jam adalah hal baru yang menyenangkan kala itu.

Pulau dengan gunung Gamalama ditengah-tengahnya. Pulau dikelilingi laut. Makan makanan laut setiap waktu. Dan runaway pesawat yang unik. Ah senang Ternate jadi daerah luar jawa pertamaku

 

Keluar Negeri Pertama Kali

Dari kecil aku selalu bercita-cita keluar negeri. Dulu keluar negeri tuh beneran seperti mimpi. Bahkan keluar Jawa Timur aja nggak pernah.  Jadi pas tiba waktunya mewujudkan impian keluar negeri rasanya unreal banget.

Sebenernya negara impianku dulu tuh Sidney. Eh terdamparnya ke Korea. Asli aku tuh dulu milih keluar negeri pertama ke Korea adalah karena ada temannya. Haha. Bukan karena aku pengen banget ke sana.

Yang makin memorable adalah aku kesana sendirian. Ngurus paspor, visa, tiket semua sendiri. Jadi aku baru ketemu sama teman pas udah sampai disana. Asli sih ini kenangan yang nggak akan pernah aku lupain. Perjalanan ke Korea ini jadi bikin aku makin berani buat petualangan yang lain.

 

New Good Food

Makanan bisa jadi hal yang menyenangkan buat banyak orang. Pas masih di Surabaya aku yang anak rumahan ini sudah bisa dipastikan tastebudnya adalah makanan rumah. Memesan makanan adalah hal canggung buatku. Jadi pas di jakarta dan punya teman yang suka nyobain makanan aku kayak menemukan dunia baru.

Buatku hal paling memorable adalah pas pertama kali nyobain sushi mentah. Haha. Dulu denger orang makan sushi aja udah euw banget. Nggak kebayang gitu makan makanan mentah. Eh enak ternyata. Malahan sekarang lebih suka sushi mentah daripada yang mateng.

 

Jadi apakah saat pertama kali yang bikin kalian bahagia?

2 Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *