Lifestyle,  Self Growth

Resolusi 2019

Ngomongin resolusi di Bulan Maret basi nggak sih?

Biarpun menurut kalian basi, maafkan saya yang akan tetap melanjutkan tulisan ini. Hahaha

Awal Januari 2019, saya nggak sengaja lihat Instagram Story seorang teman – yang mengutip Instagram Story orang lain – dan waktu itu membahas tentang bagaimana sih membuat resolusi. Buat teman-teman yang baca tulisan ini, sudahkan teman-teman membuat resolusi tahun ini? kalau sudah, glad to know that. Terus kalau sudah bikin resolusi, sudah sampai mana kah resolusi yang kita buat telah kita jalankan?

Kalau boleh curhat dulu nih, saya tuh tipikal yang struggle banget untuk keep on track sama resolusi yang dibuat. Kadang bikin resolusi tuh hype nya doang diawal-awal. Sesudahnya bulan berjalan makin lama makin lupa terus ya udah akhirnya gini-gini aja. Ada nggak sih yang kayak gini, atau memang ini saya aja? Hahaha. Buat yang bisa keep on track diresolusinya, kalian luar biasa. Sungguh.

Berikut ini adalah tips-tips yang saya peroleh dari banyak sumber dan sedang saya lakukan. Belum tahu sih berhasil atau enggak. Tapi kenapa nggak kita coba bareng-bareng. Ntar di akhir tahun kita evaluasi juga bareng-bareng.

Fokus

Yaiyalah harus fokus. Kalo nggak fokus ntar nabrak. Eh nggak gitu ya. haha. Maksudnya fokus tuh gimana sih? Jadi kita bikin resolusi tuh nggak usah banyak-banyak. Satu atau dua aja tapi ya bener. Jadi bisa fokus untuk dikerjain. Tapi by the way, sejujurnya ini pun saya nggak bisa lakuin. Karena saya masih ngasih target ke diri sendiri lebih dari 2.

Spesifik

Siapa yang kalo ditanyain target lo tahun ini apa dan jawabannya jadi pribadi yang lebih baik? Gaes… lebih baiknya tuh gimana? Nggak spesifik kan? Ini yang bikin akhirnya ya resolusi gampang dilupain dan akhir tahun berakhir dengan sama aja kayak nggak terjadi apa-apa dalam hidup kita.

Tahun lalu saya ngasih target ke diri sendiri untuk turun berat badan. Tapi nggak ditulis secara spesifik berapa sih yang harus diturunin. Akhirnya, berat badan ya gini-gini aja nggak ada perubahan. Jadi kalo mau bener bikin resolusi langsung tulis “Tahun ini berat badan 48 kilogram”.

Contoh lain, tahun ini semoga bisa lebih giat nabung. Nah nggak terukur kan jadi ya bisa suka-suka aja gitu yang penting ada uang di tabungan dan merasa sudah puas menganggap targetnya udah tercapai. Padahal yang namanya nggak terukur ya gimana kita tahu tolak ukur berhasil atau enggaknya. Jadi kalo mau tulis resolusi bisa dengan kalimat, At the end of the year, gue mau punya uang 30 juta cash di bank”.

Tulis

Saya baru menyadari kenapa resolusi saya akhirnya berantakan tiap tahunnya. Ya karena resolusinya nggak ditulis, cuma diawang-awang doang. Terus saya akhirnya menyadari kenapa saya nggak pernah tulis resolusi saya. Karena saya terlalu takut menghadapi resolusi sendiri. Istilahnya takut gagal. Takut tahu kalo diri ini nggak ada usahanya dan hanya main-main saja.

Diletakkan di Tempat yang sering dilihat

Jadi habis ditulis, resolusi yang kita buat tadi ada baiknya diletakkan di tempat yang sering bakal kita lihat. Misalnya depan tempat tidur, di pintu lemari atau di depan kaca. Tujuannya ya biar tiap hari kita ingat dan nggak pura-pura lupa kalo ada target yang harus dikerjakan.

Shout out ke Social Media atau teman terdekat

Awal Januari lalu, saya lihat beberapa teman saya ngasih tahu jumlah reading challengenya tahun ini di Instagram Story-nya. Kenapa sih harus ditaruh di media sosial? Supaya kitanya nggak ngerasa aman-aman aja. Kalo resolusi dikeep sendiri ibaratnya kalo gagal ya diri sendiri aja yang tahu dan jadi nggak ada beban. Yaudah kitanya biasa aja dan nggak ngerasa malu juga kalo gagal. Kalo resolusi dirilis ke publik malu dong kalo gagal. Jadi bisa push diri sendiri buat lakuin yang emang harus dikerjain.

Tapi buat yang ngerasa ah tar dikira pamer atau nggak seberani itu, macam saya, bisa kok kita bagi resolusi kita ke teman terdekat. Bareng-bareng saling membagi resolusi. Jadi bisa bareng-bareng saling mengingatkan tujuan. Misalkan kita ke mall dan udah mau hilaf belanja, teman bisa mengingatkan, “Kan lo target tahun ini ngumpulin 30 juta. Coba dipertimbangin itu barang penting atau enggak.” Akhirnya nggak jadi beli dan jadi hemat kan? Hahaha.

Know your why

Menurut saya ini tuh penting dan bisa jadi “bahan bakar” untuk achieve the goal. Maksudnya know your why tuh adalah alasan kenapa kamu pilih resolusi itu buat dikejar pada tahun itu. Dulu saya belum tahu teknik “know your why” ini. Tapi secara nggak sadar pernah ngelakuin ini.

Tahun 2017 saya pernah bikin resolusi sebelum pergi ke Jepang yaitu berat badan saya harus 48 kilogram. Alasannya biar pas difoto kelihatan lebih bagus. Kelihatan sepele banget alasannya dong. Padahal saya tuh bikin resolusi ini karena tahun 2016 pas saya ke Korea, kebetulan berat badan saya memang naik hampir 7 kilo, kelihatan banget foto-foto saya jadi “menggembung” dimana-mana. Karena memang perbandingannya foto teman-teman saya yang badannya ideal dan kurus, jadi foto saya akhirnya kelihatan yang paling kurang bagus. Tapi dari alasan itu saya jadi terpacu buat beneran 48 kilogram sebelum ke Jepang. Dan pas ngelihat foto saya di Jepang, saya jadi puas dengan hasilnya karena sesuai dengan ekspektasi saya.

Contoh lain bisa juga kita pengen ngumpulin uang 20 juta biar tahun depan bisa jalan-jalan ke Jepang. Atau saya mau ngumpulin uang 20 juta buat bayar down payment rumah. Jadi benerkan kalau kita tahu alasan kita kenapa mau kejar target, kitanya akan lebih semangat buat ngelakuinnya.

Evaluasi

Sebenarnya poin ini tuh nyambung sama bagian memberi tahu resolusi kita pada orang terdekat. Jadi karena kita saling berbagi resolusi dengan orang terdekat, kita bisa bikin perjanjian sama teman kita untuk saling evaluasi. Jadi tiap berapa bulan kita sama-sama laporan progres kita. “Eh target baca buku gue udah tercapai 2 loh dari 12.” Selain untuk evaluasi dan mengingatkan supaya kita nggak kendor buat mencapai target, kita bisa sekalian saling menyemangati satu sama lain.

Sekian tips-tips bikin resolusi yang saya dapat dari berbagai sumber. Buat yang mau nambahin poin-poin diatas boleh banget loh. Tips ini sama sekali nggak bermaksud menggurui karena saya juga sedang menerapkan tips diatas. Kita lihat ya, berapakah resolusi saya yang mencapai target di akhir tahun. Hahah.

Ada yang mau share resolusinya? Akhir tahun kita sama-sama evaluasi ya…

Salam bertumbuh lebih baik….
See You

31 Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *