Travel

JALAN-JALAN KE THAILAND PART 2 (SANCTUARY OF TRUTH)

Lenifey-Sanctuary of Truth
Di salah satu sudut Sanctuary of Truth

Sebelum dikit lagi basi, mari kita lanjutkan cerita Jalan-jalan ke Thailand lagi. Karena baru sampai hostel jam 1 malam, besokannya aku baru bisa keluar hostel sekitar jam 8 lebih. Padahal rencana hari ini mau ke Pattaya. Kalo plannya sih sepagi mungkin ya jam 6 gitu berangkat. Tapi semua hanyalah rencana belaka. Hahah.

Baca Juga : Jalan-Jalan Ke Thailand Part 1

Tujuan ke Pattaya sebenernya spesifik mau ke Sanctuary of Truth. Kalo ada waktu baru eksplore tempat lain. Tadinya sih mau eksplore tempat lain, tapi karena sendirian jadi mager. Heheh. Selain itu transportasi di Pattaya kurang solo travel friendly.

Untuk mencapai Pattaya dari daerah Sukhumvit Line, tepatnya di Bang Chak Station, tinggal naik BTS lalu turun di Ekkamai Station. Dari Ekkamai Station jalan kaki sedikit sudah sampai di Terminal Bus. Di terminal bus bilang saja mau ke Pattaya, nanti akan diarahkan ke loket yang jual bus tujuan Pattaya.

Harga tiket busnya 119 TBH. Perjalanan ditempuh sekitar 2 jam kalo lalu lintas lancar. Aku sampai di Pattaya sekitar jam 11 gitu. Busnya biasa aja sih gak yang bagus banget. Bus Ekonomi AC lah. Hehe.

Sampai Pattaya, karena sendirian transportasi yang paling mungkin adalah naik ojek motor. Sebenernya ngarep bisa naik semacam angkot gitu. Tapi kebanyakan yang disitu nyewa mobil rame-rame, apalah aku yang sendiri ini. Makanya aku bilang tadi nggak solo travel friendly.

Lumayan lama diem duduk sambil ngamatin orang-orang akhirnya nawar ojek juga. Tadinya bang Jek ngasih harga 100 TBH. Baca-baca di internet kalo ke Sanctuary of Truth itu rata-rata biaya 50 TBH. Jadi kutawarlah segitu tapi dia nggak mau, akhirnya deal 70 TBH yaudah lah ya berangkat.

Perjalanan naik motor ke Sanctuary of Truth sebentar banget kayaknya nggak sampai 15 menit karena jaraknya juga hanya 4 km. Pas aku turun motor, abang ojek langsung ngelonyor pergi. Bingung takut kena scam karena tempat dituruninnya kayak kebun binatang. ketika dipastiin berulang-ulang ternyata bener harus masuk dulu biar keliatan kuilnya. Kirain bakal keliatan dari depan gerbang.

Lenifey- Tulisan Sanctuary of Truth
Salah satu tulisan di beberapa sudut Sanctuary of Truth

Tiket masuk Sanctuary of Truth adalah 500 TBH mayan mahal ya sekitar 200 ribuan rupiah. Dari pintu masuk ke tempat kuilnya memang lumayan jauh jalannya. Harus turun juga ke bawah melalui hutan-hutanan. Nanti pas di loket kuil sebelum turun akan diperiksa tiket serta dikasih helm proyek demi keselamatan.

Lenifey- Detail Sanctuary of Truth
Salah satu detail pahatan di Sanctuary of Truth

Sanctuary of Truth dibangun dari tahun 1981 dan sampai saat ini masih dalam tahap pembangunan. Dibangun menggunakan material kayu yang full diukir secara manual. Ukirannya detail dan indah banget di tiap sudutnya. Namanya di tempat ibadah kalau berkunjung idealnya pakai baju yang sopan ya.

Selain menikmati detail bangunan, di tempat ini bisa juga santai sejenak sambil liat laut. Di sebagian sisi kuil ada view lautnya. Oya di sini juga ada tur yang menjelaskan tentang kuil ini, bayar lagi tapi ya. Sebenernya pengen banget ambil tour guide, tapi kok ya krik-krik kalo sendirian.

Jam 2 siang akhirnya merelakan keluar dari Sanctuary of Truth karena pengen solat dan lanjut pulang. Di sekitar kuil ada food court dan ada makanan halalnya. Nah di pojokan deket orang jual makanan halal ada musholanya. Buat manteman yang berkunjung ke sini bisa numpang solat di situ. Nanti tempat wudhunya tanya ya, jangan wudhu di kamar mandi. Nanti diteriaki kayak aku. Padahal masuk kamar mandi pengen buang air. Hiks.

Pas mau balik ke terminal bus rada bingung karena di sekitaran Sanctuary of Truth nggak ngeliat ojek motor. Adanya hanya sewa mobil dan harganya rata-rata 200an TBH. langsung pusing gimana cara pulang. hahah

Untung aku jeli dan tidak tahu malu. Pas banget di dekat aku berdiri ada kakak-kakak bertiga lagi nawar mobil. Langsung aku tanya tujuan mereka dan beruntungnya mereka mau ke terminal. Pas aku bilang pengen bareng, mereka juga ngijinin. Terharuuu. Selama traveling selalu ketemu orang baik. Alhamdulillah.

Tadinya sewa mobil kena 250 TBH. Tapi setelah dibujuk akhirnya bapaknya mau juga dibayar 200 TBH. Jadi lumayan ya urunannya cuma 50 TBH perorang. Kami berpisah setelah turun dari mobil karena aku buru-buru pengen ke kamar mandi. Walaupun ketemu lagi pas di bus karena kakak-kakak mau ke Bangkok juga.

Di perjalanan ke Bangkok, aku kontakan sama Titi mau ketemuan dimana. Akhirnya diputuskan langsung ketemuan di Big C biar nggak buang-buang waktu. Jadi Titi dari Bandara langsung cus tempat belanja. Sungguh luar biasa.

Lenifey-Big C Thailand
Big C Thailand

Oya buat manteman yang suka belanja makanan kayak pocky atau snack rumput laut, di Big C lumayan sering promo. Kami sampe 2 kali dateng ke tempat ini. Di sini jual macem-macem mangga yang dikeringin juga. Enak bisa icip. Oh iya disini banyak menyediakan tester. Mantap lah keliling di sini kenyang. Hahah.

Oh iya aku lupa di Big C ini kalo belanja senilai sekian TBH bisa dapat tax refund gitu. tapi aku lupa berapanya. Kalo nggak salah setara 2 juta rupiah. Buat manteman yang tahu, info ya di komen. Nanti aku tambahkan.

Kami keluar Big C hampir pukul 11 kayaknya. Harus buru-buru karena takut nggak kebagian BTS kalo kemalaman. Segitu masih drama dong. Karena kami sampai stasiun sudah lewat jam 10 loket tiketnya tutup. Jadi hanya bisa beli tiket BTS di mesin. Dan mesin tiket di Thailand itu rata-rata hanya bisa diisi pake uang koin. Oke baik. Akhirnya Titi turun lagi buat tuker koin di Sevel.

Kami nyampe penginapan sekitar jam 1 malam dan kelaparan. Akhirnya kami turun lagi nyari Sevel buat beli makan. Di Sevel Thailand enaknya banyak logo halal ya. jadi yang muslim nggak insecure kalo mau makan nggak kayak pas di Jepang atau Korea.

Pas itu kami mau hemat dengan beli makanan yang nggak ada logo halalnya gitu. Penampakan luar sih hanya nasi sama telur. Pas mau bayar ada mas-mas bilang itu nggak halal. Duh lah dah tengsin. Akhirnya ditaruh lagi dan ngambil yang ada logonya. Hahah.

Di perjalanan pulang dari Sevel kami nemu tempat jual milk tea dan masih buka padahal udah jam setengah 2 malam. Nggak paham sih itu faedahnya minum milk tea malem-malem apa coba. Padahal diri sendiri akhirnya jajan milk tea juga jam 2 malam. Kurang faedah emang. Hahaha.

Jajan milk tea di Thailand memang adalah sebuah keharusan. Harganya cuma 12 rebu gaes milk teanya. Parah sih, murah banget mana enak dan banyak. Manisnya pas, rasa tehnya pun enak. Dan kami berjanji jajan lagi disitu besok sebelum naik BTS. Hahah.

Udah ah aku lelah ngetik nanti sambung part 3 ya buat hari ke 3 dan pulang. Padahal janjinya 2 part doang. Takut bosen ah udah 1000 kata. Hahah. Dadaah. Sampai jumpa dicerita selanjutnya. XOXO.

Baca Juga : Perjalanan Jepang-Korea 12 Hari (Persiapan)

 

 

67 Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *