Travel

Jalan-Jalan ke Thailand Part 1

lenifey-wat arun
Suatu tempat di Thailand

 

Bulan Juli kemarin, saya habis jalan-jalan ke Thailand. Mumpung masih baru banget, saya mau nulis ceritanya sebelum basi kayak cerita-cerita yang lain. Hahah.

Perjalanan ini dimulai karena saya iseng cari-cari tiket murah di situs pencarian tiket. Nggak sengaja sedang ada diskon 1 juta rupiah untuk pembelanjaan 5 juta rupiah. Pas banget mau coba jalan pakai full service airlines.

Setelah cari-cari ketemu tiket Thai Airlines PP 2,8 juta. Saya langsung kontak Titi dan dia bilang oke. Jadi saya langsung booking buat berdua. Karena ada diskon, total yang kami bayar perorang sekitar 2,4 juta sudah termasuk bayar asuransi perjalanan.

Enaknya jalan ke Thailand, karena masih Asia Tenggara kami nggak perlu bikin visa. Jadi persiapannya paling hanya booking hostel, bikin ittinery, tukar uang dan kuota internet.

Untuk booking hostel, kemarin saya disarankan teman untuk ambil daerah Sukhumvit Line. Alasannya karena daerah ini dilalui BTS (Bangkok Train Stasion). Jadi kalau mau kemana-mana mudah.

Tadinya saya pikir dengan penginapan dekat BTS akan membuat perjalanan ini mudah. Ternyata daerah Sukhumvit ini panjang saudara-saudara. Jadi meskipun mudah tapi jelas nggak ramah di kantong. Karena semakin jauh daerahnya dari pusat kota biaya transportasinya jadi mahal.

Jadi buat manteman yang emang niat ke Bangkok aku saranin nginepnya di daerah Pratunam aja. Alasan kuatnya biar gampang kalau mau bolak-balik belanja. Hehehe.

Untuk Tukar uang, saya tukar di money changer Valuta Artha Mas di ITC Kuningan. Kalau kata teman sih money changer ini lumayan bagus ratenya daripada lain-lain. Karena saya malas cari-cari lagi saya tukar uang di sana saja. Kalau kata Titi di Ambasador ada juga yang nilai tukarnya bagus tapi karena saya nggak tahu tempatnya jadi nggak kesana.

Buat yang nggak sempat tukar, di bandara ada juga tempat penukaran uang. Kalau yang ini harus super pilih-pilih. Kata Titi ada money changer yang di dalam gate keberangkatan yang nilai tukarnya bagus.

Sebenarnya kalaupun nggak sempet tukar uang, sekarang ini ada banyak bank yang ngasih kemudahan untuk ambil tunai di negara tujuan. Tapi ya ada biaya administrasinya. Kemarin kami sempat pakai debit Jenius buat gesek di tempat belanja. Ratenya lumayan bagus dan nggak ada biaya administrasinya. Mantap.

Untuk masalah kuota internet, tadinya kami masih galau mau pakai paket roaming atau pinjem wifi. Tapi akhirnya kami memutuskan buat beli kartu SIM lokal dengan biaya 299 TBH atau setara 150 ribu untuk satu minggu. Karena saya kurang teliti akhirnya beli paketan yang 8 GB dan dapat gratis telpon. Padahal ada paket 299 TBH juga yang dapat 12 GB tanpa gratis telpon. Untung saya pilih paket 8GB, karena akhirnya terpakai juga buat telpon penginapan.

 

Hari Keberangkatan ke Thailand

Tanggal 18 Juli saya sengaja sudah cuti dari kantor jadi saya bisa packing dengan santai. Setelahnya saya masih harus ke Kuningan hari itu untuk tukar uang. Terniat dan sangat tidak prepare.

Pulang dari Kuningan saya harus balik ke kosan buat ambil koper lanjut solat lalu ke bandara. Karena saya takut mepet, saya langsung pesan taksi online. Jam 6 tepat saya sampai di bandara.

lenifey-bandara soeta T3
Bandara Soeta Terminal 3 Gate 2

Thai Airlines tempat check in nya ada di terminal 3 bandara Soekarno Hatta di gate 2. Biasanya kalau mau check in pesawat, kita harus menunjukkan tiket yang kita pesan. Di Thai Airlines ini, saya hanya diminta paspor saja. Langsung bisa check in otomatis. Waah canggih, eh ini sudah lama atau saya yang kuno ya?

Karena waktu sudah magrib saya harus buru-buru solat sebelum boarding. Di T3 ada mushola di luar imigrasi dan di runggu boarding. Silakan pilih-pilih aja yang paling nyaman. Kalau saya kemarin masuk imigrasi dulu dan solat di ruang tunggu boarding. Nggak lama saya habis solat, langsung dipanggil boarding.

Perjalanan ke Jakarta-Bangkok sekitar 3 jam lebih sedikit. Pesawatnya gede banget ya si Thai Airlines ini. Sayap Pesawatnya super lebar. Padahal pengalaman naik Airasia X. Tapi kayaknya masih gedean si Thai Airlines. Hahah.

Dalam perjalanan kali ini, saya paling excited emang nyobain pesawat ini. Mau dibandingin sama maskapai full service lokal. Hahah. Maafkan kenorakanku.

Buat interior dalam pesawat didominasi warna ungu. Ruang antar kursi lega. Dapat bantal dan selimut di tiap kursi. Di kursinya ada tempat buat taruh kaki biar nggak pegel. Ituloh kayak di kereta eksekutif.

Di pesawat ini yang paling nyenengin, untuk layar inflight entertainment kinerjanya smooth sekali. Nggak kayak layarnya maskapai BUMN Indonesia untuk penerbangan domestik yang harus dipencet bolak-balik buat milihnya. Tapi kalau kata teman, untuk penerbangan internasional maskapai BUMN layarnya bagus sih. Nah beda ternyata. Ada yang punya ceritakah? Share dong manteman di kolom komentar.

Untuk menu makanan, kemarin saya memilih ikan pedas apa gitu. Lauk ikannya banyak, rasanya enak. Termasuk di nampan makannya ada salad, roti plus butter, dessert cake and cream yang enak juga air putih kemasan botol. Nggak lama setelah makan, pramugarinya menawari minuman tambahan semacam jus, soft drink atau teh dan kopi.

Selama perjalanan takhenti-hentinya pesawat mengalami turbulen. Perjalanan 3 jam terasa sangat lama dilalui. Bahkan makanan yang enak tiba-tiba jadi nggak nikmat kalau makan pas lagi turbulen begini.

Jam 10an waktu bangkok, saya tiba di bandara Suvarnabhumi. Antri imigrasinya lumayan lama. Jam 11 saya baru keluar dari imigrasi dan ambil koper. Masih di bandara, karena saya butuh secepatnya kuota untuk cari-cari info, saya membeli paket dari provider True seharga 299 TBH.

Di bandara Suvarnabhumi untuk mencapai pusat kota kita bisa memakai kereta bandara. Karena saya akan ke Sukhumvit Line saya harus transit di Chao Phraya stasiun lalu lanjut BTS untuk sampai hostel saya. Kalau di website, kereta bandara terakhir beroperasi jam 12 malam.

Sebenernya pas keluar dari bandara itu saya rada gambling juga naik kereta. Karena posisinya saat itu sudah jam setengah 12 malam. Yang saya takut saya bisa sampai Chao Phraya tapi nggak bisa ngejar BTS terakhir karena sudah lewat tengah malam. Untungnya pas sampai Chao Phraya saya masih kebagian kereta terakhir. Padahal saya udah gemeteran pas masukin uang ke mesin tiket saking takutnya ketinggalan kereta.

Saya sampai di stasiun Bang Chak jam setengah 1 malam. Saya tanya posisi hostel saya sama pak penjaga stasiun dan dapat arahan yang salah. Saya nanya berkali-kali ke penjaga yang lain dan orangnya nggak ngerti harus jelasin ke saya gimana. Untungnya ada adek-adek yang lagi duduk main game dan bisa ditanya. Si adek baik banget karena mau menantarkan saya. Sampai pas gang penginapan.

Ternyata kalau saya turun di exit 3, saya tinggal belok kiri sudah sampai penginapan. Jadi ternyata saya salah keluar. Waktu itu karena salah turun, saya jadi turun di seberang jalan arah penginapan.  Nah tadinya di adek tadi sudah mau ninggalin saya karena sudah dekat. Tapi saya tanya sama dia cara menyebrang, dia langsung nyelonong kayak kita kalo nyebrang di Indonesia. Hahaha. Mirip lah ya budayanya.

Sampai di penginapan saya harus telpon pemiliknya karena penginapan sudah tutup. Untung saya ambil paket yang ada gratis telpon. Nama penginapan saya  Ninety-9 Hostel. Sayangnya di sini nggak ada liftnya. Jadi lumayan juga saya naik 4 lantai bawa koper. Kalau hostelnya sendiri bersih dan cukup lega ruangannya. Harganya waktu itu 1500 TBH untuk berdua. Ada balkonnya lagi. haha

lenifey-Hostel Ninety-9 Bangkok
Hostel Ninety-9 Bangkok

Sekian perjalanan part 1 di Thailand. Untuk perjalanan Thailand ini mungkin hanya 2 part. Karena saya disana hanya 3 hari. Sampai jumpa lagi.

13 Comments

  • Mrs.kingdom17

    Hai kak Leni, salam kenal aku Raya. Dulu pernah naik pesawat BUMN ke Korea, so far so good sih.. layarnya jga lancar. Hehehe. Memang better pilih tempat yg deket kota ya even mahal dikit, tp kalo lebih efisien. Duhh semoga bisa segera ke Thailand.

  • Ratna Fa

    Ngomongin money changer aku lebih suka di daerah Olimo nama Primatama oke banget untuk ratenya dan jadi langganan aki sampai sering dimintain tolong sama Bos dulu mah. Selain itu pelayanannya juga ramah. Rame banget kalau di sana.

    Bangkok yah..
    Aku selalu pengen balik ke sana, buahnya nggak bosenin dan henak banget hehe..
    Aku waktu itu nginap di Hotel daerah pratunam, pemiliknya muslim dapat sarapan jadi nggak bingung cari makan pagi, dan deket banget sama stasiun jadi jalan lima menit dah nyampe hotel dan senengnya daerah perbelanjaan

    ditunggu yah cerita selanjutnya.
    Ada drama kah?

  • titi

    Duh keduluan Leni nulis Thailand. Beginilah pertemanan kita. Main dulu2an nulis artikel kalo abis jalan.

    Beb, jadi kamu spoiler doank itu fto D Wat-wat eh cerita baru sampe penginapan. hhi

  • Cha

    Untung cm 3hari jadi dibikin 2 Part coba semiggu bisa 3/4 part y hahaha. Wah pengalaman seru nih jalan2 berdua dengan travelmate k Thailand.

  • Tuty prihartiny

    Wah kak leni main jauh lagi. Seru banget dengan sahabat seperjalanan. Terimakasih kak untuk saran tempat penginapan dan paket data nya. Ditunggu ya kelanjutan cerita jalan2 di thailand

  • Ifa Mutia

    Baru sharing tentang perjalanan keberangkatan nya saja sudah seru, termasuk menu di pesawat yang beragam..ehm selalu tertarik dengan namanya makanan
    Pasti ngeri juga ya kalau harus mengalami turbulence yang berkali kali.

    Ditunggu sharing traveling selama di Thailand ya…

  • Kartini

    Seperti biasa, kak leni kalo nulis perjalanan tuh berpart part yaa. Part 1 bagaikan prolog 😀
    Ngomong2 berawal dari iseng bisa sampai Thailand yaa, dan tentunya di setiap perjalanan dengan partner yang sama yaa. Emang kalo jalan2 harus dengan orang yg nyaman sih hehe

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *