Anak tunggal
30 Hari Menulis Cerita

Aku dan Stigma Tentangku

Anak tunggal

Lahir di keluarga dengan jumlah anak minimal, nggak sedikit aku dengar komentar “enak ya jadi anak tunggal?” Serius aku sampe heran kenapa sih pada nanya begitu? Soalnya Buat aku ya biasa aja gitu. Namanya kehidupan, semua hal pasti ada baik buruknya. Eaa bijak.

 

Yang suka jadi komentar dan stigma orang-orang tentang anak tunggal:

Kata orang apa-apa diturutin.

Asli sih aku ngakak kalo ada yang komentar begini. Emang orang tua aku Crazy Rich Surabayans apa semua bisa diturutin? By the way aku emang tinggal di Surabaya sampai kuliah. Haha.

Aku punya handphone aja kelas 2 SMA. Mau minta ke orang tua nggak enak banget karena aku tahu kondisi keuangan keluarga. Di tahun 2006 handphone dan pulsa itu masih lumayan banget harganya. Jadi kalo nggak kepepet banget emang nggak beli. Apalagi di rumah masih ada telpon rumah. Jadul ya.

Dulu akhirnya beli handphone karena pernah nyasar nggak tahu jalan pulang abis pulang berenang. Ini berenang yang bareng sekolah itu loh. Nah karena aku anak rumahan banget beneran ya meleng dikit dari daerah rumah udah nggak tahu apa-apa. Jadi daripada anaknya nyasar orang tua akhirnya beliin handphone.

Anak manja.

Aku manja banget sih emang kalo di rumah. Mau makan semua ada. Mau buah udah dikupasin plus udah ditaruh di kulkas sama ayah jadi adem. Yah gimana dong udah siap ya nikmati aja kan. Haha.

Tapi dari kecil orang tua selalu mendidik buat mandiri. Bahkan dari TK aku udah berani berangkat sekolah sendiri. Pulang kuliah jam 11 malem buat ngerjain tugas di kampus juga berani.

Ya pokoknya kalo di rumah aku anak ibu ayah. Kalo di luar rumah aku akan berusaha tegar menghadapi masalah. Hahaha.

Warisannya banyak.

Guys, ya monmaap nih kenapa jadi nyamber warisan ya. Bukan Crazy Rich Surabayans sih. Tapi kalo didoain warisannya banyak mah aku amin aja ya. Siapa juga yang nggak mau warisan banyak. Haha.

 

Padahal orang-orang nggak tahu aja kalo jadi anak tunggal tuh:

Sepi, Gengs.

Asli deh. Di rumah hanya bertiga. Ayah kerja, ibu juga sering ada proyek kerjaan yang zaman sekarang bahasa gaulnya freelance. Jadi kalo pas ada kerjaan dua-duanya ya di rumah sendiri. Sedih kan.

Nggak bisa curhat sama saudara.

Ketika udah beranjak dewasa, kadang nggak semua masalah mau kita bagi sama orang tua. Nggak mau aja mereka khawatir all the time sama aku gitu. Jadi ini struggle banget. Karena nggak semua kawan bisa diajak mengerti keadaan kita pribadi.

Susah ngasih surprise.

Dulu-dulu waktu masih remaja tanggung, aku suka ngasih surprise ulang tahun bareng ama saudara sepupu. Pas udah makin berumur, saudara punya kehidupan masing-masing. Banyak sungkannya lah buat dimintain tolong apalagi buat hal receh macem ulang tahun. Jadi sekarang paling banter kirim hadiah aja ke rumah.

Pressure lebih untuk ngasih yang terbaik.

Semua anak pasti deh punya cita-cita buat nyenengin orang tuanya. Buat yang punya saudara mungkin bisa saling bahu membahu untuk mewujudkan hal ini. Buat aku karena sendiri aku berpikir bagaimana untuk ngasih my best effort buat orang tua.

Walaupun orang tua tipe yang cool banget dan nggak banyak nuntut. Tapi ya bohong lah aku nggak pengen ngasih all the bestnya aku. Karena siapa lagi yang bisa dibanggain kalo bukan aku. Walaupun banyak hal yang masih kurang. Bersyukur orang tua sering bangga sama hal-hal yang dilakukan anaknya ini.

Jadi siapakah aku?

Aku hanya anak manja ayah dan ibu yang kangen banget pengen ketemu karena udah lama nggak pulang kampung akibat pandemi. Buat ayah dan ibu, hanya doa yang bisa anakmu haturkan. Semoga ayah dan ibu sehat selalu.

 

 

 

 

4 Comments

  • Ning!

    Haha… Ini beneran kayak yang aku bayangin kalau jadi anak tunggal deh, Kak. Soalnya aku anak bungsu selalu jadi korban kejahilan kakak-kakak ku. Jadi aku ngebayangin kalau jadi anak tunggal kayaknya enak, hihi. Ternyata realita nggak seindah angan ya, Kak.

  • Kartini

    hahaha mereka tidak tahu saja ya kak bagaimana kakak yang sebenarnya. biarlah stigma-stigma itu berceceran, yang penting kita menjalani hidup dengan apa adanya kita dan tentunya kita yang selalu lebih baik hari demi harinya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *